Friday, September 14, 2012

akan menemukan jalannya :)



Ehem..

umm..engg..umm..

sebenenya sih yaa..
Saya cukup menghindari pembicaraan ini..
Sama sekali bukan karna saya galau.. tapi karna saya belum mencapai ‘ending’..jadi kadang2 saya merasa..belum ‘pantas’ membicarakannya..belum terbukti sampai akhir pada diri saya sendiri..

Tapi gpp deh yaaa.
Saya sedang tergelitik oleh sebuah fakta..bahwa hal2 semacam ini sangat sensitif dan mengena sekali buat remja sampi kira2 dewasa awal..
Fakta ini saya lihat dari sebuah page di jejaring sosial yang saya ikuti..
Entah mengapa, setiap masalah ini yang diangkat..likes nya selalu sangat signifikan naik. Biasanya 200-300 an ini bisa sampe 800-900an..
Kayaknya ini sesuatu banget ya buat muda-mudi..

Suatu hari pernah ada yang berkomentar pada saya..
”ih, si citra mah ga pernah galau apa yak?”
hmm..
Bukannya saya ga pernah galau ya sodara2..walaupun saya memang belum pernah mengakui kalau saya PATAH HATI *gmana mau patah hati, jatuh cintanya sama langit XD*

Bukan saya ga pernah ‘galau’ hanya saja menurut saya.. itu bukan sesuatu yang perlu di’galau’kan hingga di tingkat permukaan. Oh, pleaseee… masih banyak kegalauan yang bisa kita angkat ke permukaan sodara-sodara.. contohnya, kenapa sih orang susah banget untuk cuma untuk buang sampah pada tempatnya?? Apa yang bisa saya lakukan ya untuk agama, bangsa, negara rebublik Indonesia? *jadi heroik gini*
Yah, pokoknya gitu lah..

Dan yang lebih penting lagi..hal itu bukanlah suatu ke’galau’an yang perlu digalaukan :) (??)

saya pernah jatuh cinta. Tentu saja. Alhamdulillah kan yaa saya normal. XD
itu bukan kesalahan. Tentu saja bukan.

Tapi tidak bijak ketika membiarkan diri kita JATUH karna cinta.
Jatuh ke pacaran.
Jatuh ga produktif.
Dan kejatuhan-kejatuhan lainnya.

Karna cinta sudah semestinya MEMBANGUN
..

Ah, ya! saya jadi inget nih kata2 bang tere..bahwa cinta sejati itu melepaskan :)
Percaya deh kalau udah jodoh mah akan menemukan jalannya sendiri.. karna cerita cinta sejati itu bukan cerita yang dipaksa-paksa biar ada..mau dipaksa gmana juga ga bisa kalau ga jodoh mah.. percaya deh..dia akan menemukan ‘jalannya’..

terus kita nunggu aja nih bro?
Wuoo.
Kita harus aktif dong!
Tadi kan udah dibilangin. Cinta itu semestinya MEMBANGUN!
Kita harus aktif meningkatkan kapasitas diri kita..menambah ilmu..melakukan banyak hal yang produktif.. menebarkan cinta kita melalui kebaikan-kebaikan :) sampai pada masanya tiba..cara menunggu yang paling asyik!
kalau sudah siap..ya diseriusi..

Pacaran itu menurut saya sih hubungan menyedihkan :(
Bayang pun! Kita menjalani hubungan berdasarkan kesepakatan omongan doang..konsekuensinya besar banget, resiko kerugian dan bangkrut besar2an daaaan..udah pasti PUTUS!
Huks.
Iya kan? Bener kan? #maksa
Mau endingnya gmana..pasti status pacarannya putus.. bzzzzt…

---------------

Ngomong2 tentang jodoh..
Saya jadi ingat sebuah cerita zaman SMA.. jangan berekspetasi tinggi ini cerita roman yaa..
Begini ceritanya..

Suatu senja, hujan turun mengguyur kota kami. Kota Hujan yang sedang membuktikan eksistensinya. Kami baru saja keluar dari rumah belajar yang selama kelas tiga ini jadi begitu berarti.. tapi hari ini ada yang berbeda.. geng kami kehilangan satu wanita cantik jelitanya.. dan pada akhirnya, saya tidak punya saingan wanita cantik jelita hari itu.. jadilah saya pulang bersama cowo2 keren (??) geng kami.

Setelah menunggu beberapa lama angkot kebesaran kami, akhirnya yang ditunggu datang juga. Angkutan umum dengan warna orange di bagian bawahnya berhenti di depan kami.
Berhubung saya cantik sendiri.. saya jadi agak2 pakewuh juga dan memutuskan untuk naik belakangan.. dan duduk di bangku ulang tahun..walaupun cowo2 keren(??) itu sudah mempersilakan saya masuk terlebih dahulu..
Ya. saya bersiap masuk. Kaki kanan sudah diangkat.daaaaan….ANGKOTnya jalan!

-----ziiiiing…mendadak hening----

Saya masih melongo, menatap tidak percaya angkot hijau-orange itu pergi begitu saja sebelum sempat saya naik..

Dan cowo2 (yang tadinya saya pikir) keren itu.. Cuma nunjuk2 pasrah…
“eh.eh. NCD….NCD…NCD..”

Hujan kali ini benar2 mengesalkan. Saya jadi mendadak BT. Huks. BT sama angkotnya..BT sama cowo2(yang tadinya saya pikir) keren..padahal sih ya..apa coba salah mereka.. ya ga amau tau! Saya BT.

Saya naik angkot selanjutnya sendirian.. sebenernya sangat ga masalah pulang sendiri.. tapi saya masih BT (dan malu) banget sama kejadian tadi. Alhasil saya cemberut selama dia angkot.
“awas tuh anak-anak..huks..pada kejam banget siiih.” (ngomel2 sendiri dalam hati)

Entah mengapa,, setiap ujan kayak gini..kota ini jadi tambah macet.. belum lagi ngetem2nya.. eeerr… makin bikin BT.
Akhirnya tiba waktunya saya berganti angkot yang menuju ke rumah saya.
Saya turun, bayar ke abang angkot, dan siap anik angkot berikutnya..
Sebelum akhirnya menoleh oelh sebuah suara..

“NIS…”

Dua laki-laki (yang..hemm..baiklah..)keren berdiri sepayung berdua di pinggiran pertigaan..
dan mengajak saya naik angkot selanjutya.
Saya yang luluh tapi masih gengsi nanya
“ heh, ngapain kalian di sini? Kalian nungguin gw??”

“iya nis. tau ga sih lo…kita udah malu banget nih..diliatin orang2 gara2 sepayung berdua ujan2 di pinggiran jalan..dieeem aja. Geje banget”

saya ga bisa ga terharu.. :’)
baik banget dah yaa temen2 saya ini..

teman saya pun melanjutkan,” nis..tau ga sih.. tadi tuh gw nanya sama si Umar, sampai kapan nih kita nungguin si nisa?”

“terus si Umar jawab… lima angkot lagi ya Wan” lanjut teman saya.

(sungguh saya tahu bahwa mereka sudah menunggu cukup lama..karna tadi saya terjebak macet dan ngetem di jalan)

“dan..lo tau ga sih nis..lo turun di angkot KELIMA” Wawan melanjutkan.

Umar kali ini angkat bicara “Kalau udah jodoh mah, ga akan kemana”

Saya sudah berencana ngomel2 ke mereka besok harinya. Saya sudah amat yakin kalau ga akan pulang bareng mereka. Tadinya saya pikir, keadaan saya ditinggalin angkot dan akhirnya pulang sendirian adalah sebuah ENDING.. ga akan ada kelanjutannya.

Tapi Allah punya rencana lain, 2 teman dari geng saya yang searah pulang nungguin saya. Lama. *sebetulnya tindakan mereka ini hampir mustahil buat saya*
Dan saya turun di angkot TERAKHIR yang mereka tunggu.

Kejadian kecil yang sungguh membuat saya belajar..

Hikmah seringkali tidak kita temukan di awal perjumapaan.mungkin dia ada diselipan2 kata..atau jadi epilog sebuah cerita..
Ruginya kita seringkali ber suudzon sama Allah, sama lingkungan kita, sama orang2 lain..
Padahal Allah mungkin punya rencana lain yang lebih cantik..

Dan saya pun belajar.. bahwa..sekalipun kelihatannya ga mungkin..
Yang namanya JODOH ga akan kemana :)
Dia akan menemukan jalannya!


Semangat dan selamat meng upgrade diri! :D

*untuk umar dan wawan (nama disamarkan demi kebaikan pihak2 terkait XD) dan semua teman naik angkot hijau-orange yang (selalu) keren!
oia, ini salah satu 'geng' saya waktu SMA. isinya 2 cewe dan 7 cowo yang pinter2 banget(pengecualian saya.ha).kita anak2 geng angkot pulang bareng. tapi sekarang kita semua udah pada kembali ke jalan yang lurus kok. ga akan ada cerita tunggu2an naik angkot lagi. haha :)

8 comments:

  1. Gue bingung dengan alur tulisan ini. Tapi okelah, gue mewakili golongan laki-laki setuju aja dengan inti tulisan di atas.

    Sedikit pesan bagi para cowok, ups ikhwan gitu deh biar keren. Jangan jadi orang yang lemah ya, lihat cewek aja langsung klepek2. Hah, payah. Padahal fitrah laki-laki itu paling mudah tertarik lihat lawan jenis, makanya harus menjaga pandangan. Dinikmati saja sebagai episode hidup. Kalo emang berani untuk serius, jika lagi kena tegangan 220 volt segera tu rujuk ke orang-orang yang bisa menyembuhkan, siapkan hati, dan jemput tu sumber tegangan 220 voltnya.

    Kalo ga siap mah, ga usah jadi pengecut dengan pacaran atau sejenisnya. Kasihan kita, dan kasihan dia. Toh bener tu kata tadi ustadzah Kristal Violet, pacaran itu pasti akan berakhir putus meski endingnya kayak apa pun. Dan ending di akhiratnya nanti? serem deh.

    ReplyDelete
  2. ya ampun dik.. kapan coba sih, gw buat alur yang bener? -___-" #payah.

    maap ya.

    itu ceritanya cerita panjang di bawah cuma pelengkap (???)

    haha.
    semoga masih ngerti lah ya maksudnya apaa.

    like this lah buat commentnya..:))
    danke.

    ReplyDelete
  3. Mantap mb, aku cengar cengir bacanya :)
    etap menginspirasi ya mb :)

    ReplyDelete
  4. loh, alip namanya jadi wawan? kekekekekeke

    ReplyDelete
  5. cuma orang yang terkait di dalamnya yang bakal tau dengan jelas siapa tersangka-tersangkanya..

    jadi KAMU?

    XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya kan emang wawan, rir..aslinya juga :p

      Delete
  6. ih entah kenapa gw tebak mereka berdiri mematung di per-3an ciomas, hahahah, terus muka lu manyun sambil turun angkot:)

    tapi sumpah deh! gw ketawa-ketawa sendiri bacanya, mengkorelasikan contoh cerita yang lw angkat sama konsep Jodoh yg lw maknai, hahahaha

    kalau jodoh, nggak kemana:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha. ga nyambung sih yu.. ya udah sih ya gpp :p he.

      *semoga para tersangka ga pada baca. malu gw*

      Delete